Pedoman Al-Quran: Larangan mengungkit pemberian

JIKA diteliti kepada ayat-ayat Al-Quran, banyak tumpuan diberikan agar umat Islam menginfakkan harta mereka fisabilillah. Namun turut dinyatakan juga adab dan etika dalam memberi infak atau sumbangan supaya amalan mulia tersebut tidak menjadi sia-sia. Dalam hal ini Allah SWT berfirman:

Advertisement

ٱلَّذِینَ یُنفِقُونَ أَمۡوَ ٰ⁠لَهُمۡ فِی سَبِیلِ ٱللَّهِ ثُمَّ لَا یُتۡبِعُونَ مَاۤ أَنفَقُوا۟ مَنࣰّا وَلَاۤ أَذࣰى لَّهُمۡ أَجۡرُهُمۡ عِندَ رَبِّهِمۡ وَلَا خَوۡفٌ عَلَیۡهِمۡ وَلَا هُمۡ یَحۡزَنُونَ

Maksudnya: “Orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang mereka belanjakan itu dengan perkataan membangkit-bangkit pemberiannya, dan tidak pula menyinggung atau menyakiti (pihak yang diberi), mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita”. (Al-Baqarah: 262)

Allah SWT melarang hamba-Nya yang beriman melakukan Manna dan Aza kerana hal itu akan membatalkan pahala sumbangan yang telah mereka berikan. Menurut Syeikh Abu Bakar Al-Jazairi, Manna adalah menyebut sedekah serta menghitungnya kepada orang yang menerima sedekah dan Aza adalah menyakiti orang yang menerima pemberian serta menghinanya dengan menjatuhkan kemuliaannya.

Jumhur ulama menyebut, jika seseorang suka mengungkit sama ada dengan sebab riak, ingin menunjuk atau merendah-rendahkan seseorang, maka hukumnya adalah haram dan pahala kebaikannya akan terbatal. Bahkan orang yang selalu menyebut pemberiannya diancam tidak akan masuk Syurga, sebagaimana dinyatakan dalam sebuah hadis:

ثَلَاثَةٌ لَا يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ الْعَاقُّ لِوَالِدَيْهِ وَالْمُدْمِنُ الْخَمْرَ وَالْمَنَّانُ بِمَا أَعْطَى

Maksudnya: “Tiga golongan yang tidak memasuki Syurga; orang yang derhaka kepada kedua ibu bapanya, orang yang ketagih arak dan orang yang suka mengungkit apa yang telah dia berikan”. (Riwayat Al-Nasaie)

Menyampaikan sumbangan adalah amalan yang terpuji, namun jika dilakukan dengan tujuan riak atau untuk ditonjolkan kebaikan kepada orang ramai maka kemuliaan tadi bertukar menjadi amalan keji. Para penyumbang khasnya para pemimpin masyarakat yang sentiasa terlibat dengan agenda menyampaikan sumbangan hendaklah berhati-hati supaya tidak berlaku Manna dan Aza dalam penyampaian sumbangan.

Kadang-kadang pemimpin masyarakat didatangi peminta sumbangan secara kerap dan boleh jadi ia mendatangkan suatu perasaan marah kepadanya. Pemimpin hendaklah bersabar dan elakkan kalimah Aza keluar daripada mulut dengan menyampaikan pemberian yang seadanya atau memberi nasihat kepadanya dengan perkataan yang baik.

Semoga Allah menjauhi kita semua daripada golongan Mannan atau pengungkit semula pemberian yang telah disampaikan kerana Allah tidak akan memandang golongan ini pada hari akhirat kelak dan bagi mereka azab yang tersedia. Sabda Nabi SAW:

ثَلَاثَةٌ لَا يُكَلِّمُهُمُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَلَا يَنْظُرُ إِلَيْهِمْ وَلَا يُزَكِّيهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ…. قَالَ أَبُو ذَرٍّ: خَابُوا وَخَسِرُوا، مَنْ هُمْ يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: الْمُسْبِلُ، وَالْمَنَّانُ، وَالْمُنَفِّقُ سِلْعَتَهُ بِالْحَلِفِ الْكَاذِبِ.

Maksudnya: “Tiga golongan yang Allah tidak akan berbicara kepada mereka pada hari kiamat, Allah tidak akan melihat mereka serta tidak juga mensucikan (dosa-dosa) mereka, dan mereka akan mendapat seksa yang pedih… Abu Dzar berkata: Mereka pasti kecewa dan rugi! Siapakah mereka itu wahai Rasulullah? Rasulullah bersabda: Al-Musbil (orang yang melabuhkan pakaian dengan riak), Al-Mannan (orang yang suka mengungkit pemberiannya), dan orang yang melariskan dagangannya dengan sumpah bohong.” (Riwayat Muslim)

USTAZ DATO’ AHMAD YAKOB
03 Ramadhan 1442/15 April 2021 – HARAKAHDAILY 15/4/2021