Tanah Rizab Melayu VS Tanah Musang King

TANAH Rizab Melayu yang halal semakin hilang dan berkurang. Manakala tanah haram Musang King, tidak berkurang, makin bertambah dan berleluasa. Apa dah jadi?

Hairan sungguh! yang halal tidak dijaga, yang haram dibiarkan bermaharajalela. Inilah kuasa wang ultra kiasu. Dengan wang dan Durian King, mereka rasuahkan anak-anak kita, daripada pejabat tanah hinggalah kepada pemimpin. Kita tutup mata. Hanyut dengan duit, duit, duit.

Sejak dahulu kita dibelikan dengan duit. Akhirnya, semua tergadai. Maruah agama, bangsa, negara dan tanah air tergadai. 

Tidak adakah sekelumit rasa bersalah menggadaikan semua ini. Dosa besar sebegini tidak boleh diampunkan. Tidak kira siapa terlibat, termasuk dalam kalangan pembesar, jika ada. Berapa banyak lagi tanah berdaulat tergadai begitu sahaja? Sudah banyak tanah berdaulat terlepas kepada ultra kiasu negara jiran yang dahulunya tanah Singa. Apa dah jadi.

Advertisement

Berapa banyak lagi tanah ini akan terlepas. Cuba buat kajian tanah-tanah dan aset-aset yang sudah terlepas kepadaultra kiasu, tidak perlu saya sebut negerinya. Jika tanah Singa pun sudah terlepas, Pulau Batu Putih pun terlepas. Inilkan pula Pulau Pisang yang sedang menjadi pertikaian.

Ultra kiasu terus tinggal di tanah yang luas. Peribumi tinggal di rumah pangsa. Wajarkah semua ini. Malaysia negara jauh lebih besar berbanding Singapura. 

Kita bina rumah pangsa (flat) sekecil-kecilnya, daripada satu bilik, dua bilik, dan tiga bilik. Bila ada protes rumah pangsa satu dan dua bilik, kita pun bina rumah pangsa tiga bilik. 

Kita ingatkan dengan rumah pangsa tiga bilik, sudah cukup baik, rupanya rumah pangsa tersebut bukan untuk manusia, dengan hanya keluasan 600 kaki persegi. Sama seperti flat satu bilik, cuma ditambah bilik.

Berbanding dengan tanah Singa yang sudah terlepas, rumah pangsa (flat) dibina pada skala yang besar seperti kondominium. Ultra kiasu melabur untuk manusia kerana, mereka mahukan pulangan besar dengan melabur untuk manusia.

Kita punyai tanah yang besar dan luas, bina rumah flat, macam bina sarang burung merpati. 

Keuntungan yang menjadi matlamat. Kita tidak melabur untuk manusia. 

Tidak hairanlah, ramai anak peribumi Melayu yang tidak menjadi, kerana rumah (flat) mereka yang ada tiga bilik, bukan rumah dalam erti kata sebenar, tetapi sarang. 

Akhirnya, anak-anak kita tidak suka duduk di rumah. Main di luar. Menjadi mangsa dadah dan gejala sosial yang lain.

Buatlah kajian berapa ramai orang Melayu tinggal di rumah murah atau rumah pangsa berbanding bangsa lain. Sedangkan, sepatutnya Melayu lah yang patut tinggal di atas tanah, sebab ini Tanah Melayu.

Keadaan sudah terbalik. Tanah Melayu, Melayu sudah tidak ada tanah, tidak tinggal di tanah. Hanya berada di flat-flat. Tanah Melayu adalah lantai rumah.

Siapa tinggal di atas tanah? Rupa-rupanya, Melayu sudah tidak ada tanah. Tanah Rizab Melayu sudah hilang kerana tanah Musang King makin bertambah. Adakah ini wajar? 

Wahai umatku yang berada di pejabat tanah, pemimpin yang memayung tanah-tanah ini, sedarlah kamu, bahawa tindakan meluluskan tanah berdaulat kepada ultra kiasu akan dikutuk oleh generasi kamu akan datang, percayalah. Anak-anak cucu-cicit kamu akan jadi mangsa

Bangunlah, bangunlah mulai sekarang. Pergi kaji dan cari balik tanah-tanah yang telah tergadai. Ambil balik. Jangan sampai jadi macam Genting Highland. Daripada 99 tahun telah menjadi 999 tahun, mungkin selama-lamanya. Menyesal kemudian tidak berguna

Siasatlah hingga ke akar umbi. Ambil tindakan tegas, meskipun mereka bergelar pembesar dan jerung. Pengkhianat kepada agama, bangsa dan negara terlalu besar dosanya.

PROF DR MOHD RIDHUAN TEE ABDULLAH – HARAKAHDAILY 25/8/2020

PENAFIAN:

HarakahDaily tidak bertanggungjawab terhadap pandangan yang dikemukakan daripada artikel ini. Ia pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya menggambarkan pendirian HarakahDaily mahupun pendirian rasmi PAS. Segala risiko akibat penyiaran ini menjadi tanggungjawab penulis sendiri.