Fitnah media: Takutlah neraka

INI antara contoh nyata fitnah media. Yang tukang pos memang dah niat jahat. Tak takut neraka. Paling malang yang komen, tanpa tahu hujung pangkal, bergantung bulat dengan sumber posting, tanpa tabayyun. Ini dosa kering namanya.

Orang yang posting menyerang peribadi seseorang lain dalam Facebook ini ada sebab tersendiri, paling tidak sakit jiwa. Yang membaca dan komen ni paling malang. Islam ada kaedah sendiri mengurus perkara ini:

1. Tabayyun.

Advertisement

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.” 

(al-Hujurat)

2. Tinggalkan sesuatu yang tiada kena mengena dengan kita.

“Dari Abu Hurairah R.A dia berkata: Rasulullah S.A.W bersabda: “Merupakan tanda baiknya Islam seseorang, dia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya.””

(Hadis Hasan Riwayat Turmuzi dan lainnya)

3. Diam atau bercakap baik.

“Abu Hurairah R.A berkata: “Rasulullah S.A.W bersabda: “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia mengatakan yang baik atau hendaklah ia diam.””

(Hadis Riwayat Bukhari)

Jika dilihat posting ini atau yang seperti sifatnya, tukang pos gambar fitnah ada niat jahat tetapi mengelak dari membuat tuduhan. Berita atau gambar separuh benar. Inilah di lakukan Abdullah bin Ubai ketika memfitnah S Aisyah. Baca Hadis al Ifk.

Kita berada di zaman fitnah. Berita separuh masak sangat bahaya. Peliharalah diri dari neraka. Kisah teladan orang Arab menyebut mengenai si buta menafsir gajah.

Ada yang pegang belalai dikata seperti ular besar. Pegang kaki seperti tiang, pegang badan seperti dinding. Hakikatnya salah semuanya walaupun ia sebahagian gajah. Untuk mengetahui kebenaran, perlu melihat keseluruhan tubuh gajah.

FAIRUZ HAFIIZH OTHMAN
Setiausaha Politik Pesuruhjaya PAS Negeri Perak – HARAKAHDAILY 14/9/2022