Perbalahan sesama asatizah hanya merugikan ummah

PERTUBUHAN Lepasan Mahasiswa Mesir Malaysia (ILMAM MALAYSIA) menyeru agar semua para asatizah untuk mencari titik persamaan dalam sesuatu isu perbahasan agar tidak meleret-leret sehingga  timbulnya polemik yang membawa kepada perbalahan di kalangan para asatizah.

Advertisement

Ruangan media sosial sepatutnya menjadi platform bagi dimanfaatkan peluang memberikan penerangan secara ilmiah serta bersesuaian dengan tahap pemikiran pembaca secara umum agar apa yang disampaikan difahami dengan jelas dan baik menurut neraca syarak serta bertepatan dengan manhaj Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Fahaman ekstrim yang bermudah-mudah menyesatkan apatah lagi mensyirikkan pihak lain dalam perkara khilafiyyah adalah satu fahaman yang perlu dibendung kerana ia akan membawa kepada suasana yang mengeruhkan keadaan. Fahaman ekstrim sebegini jelas tidak berlandaskan manhaj yang sebenar sekalipun jika cuba dinisbahkan dengan imej Salafi.

Dalam isu justifikasi bidaah pula, para asatizah perlu cermat kerana perbahasan hal-hal sedemikian adalah dalam perkara furuk yang tidak boleh dihukumkan sebagai bidaah secara membuta tuli.

Perbahasan ilmiah boleh dilaksanakan namun menghukum sesuatu perkara sebagai bidaah dhalalah atas alasan perkara ini tidak dibuat oleh Rasulullah SAW bukanlah pendekatan yang baik kerana isu sebegini ini telah berlarutan sejak dahulu.

Apa yang perlu dilakukan oleh para asatizah ialah meluruskan kefahaman dengan panduan pengurusan khilaf di samping meraikan uruf tempatan yang tidak bercanggah dengan syariat.

Reaksi di media sosial yang saling menyerang antara satu sama lain hakikatnya menunjukkan suasana yang tidak elok malah ia merugikan ummah. Masyarakat yang menjadi pengikut para asatizah dalam memberikan sesuatu pandangan yang dibawa akan menjurus kepada pergaduhan dan perpecahan ummah.

Para asatizah perlu pandai menyesuaikan perbahasan dalam menyampaikan sesuatu topik berdasarkan kategori hadirin yang mendengar.

Bukan semua perkara perbahasan yang melibatkan kemahiran asas pendalilan perlu terbuka secara umum. Ia akan mengakibatkan campur tangan pihak yang tidak berautoriti dalam memberikan pandangan tanpa displin ilmu yang benar.

ILMAM Malaysia juga menyeru agar mana-mana aliran dan manhaj yang berbeza namun selagi mana ia berhukum dengan al-Quran dan al-Sunnah agar sentiasa bermuzarakah sesama sendiri dengan pendekatan :

i. Berusaha memastikan tidak menyanggahi pandangan para ulama muktabar terdahulu.

ii. Walaupun berbeza ijtihad semasa namun hendaklah mendahulukan adab dan perasaan hormat terhadap ijtihad ulama terdahulu dalam sesuatu isu.

iii. Memastikan hasil perbahasan adalah membawa kepada maslahah umum dengan memelihara persaudaraan dalam Islam.

iv. Menjauhi sikap dan fahaman ekstrim seperti bermudah-mudah mengkafirkan dan mensyirikkan serta tidak juga taksub dan melabelkan wahabi kepada pihak yang tidak sependapat dengannya.

Selain itu, para asatizah diseru untuk memberikan fokus terhadap isu-isu pengislahan masyarakat yang jauh dari kefahaman agama yang jelas.

Permasalahan khilafiyyah telah pun diselesaikan oleh para ulama terdahulu. Usah menghabiskan masa yang meleret sedangkan banyak lagi isu ummah bagi pengislahan perlu dilakukan bersama dengan momentum besar-besaran.

Ini dapat dilihat kepada isu penghinaan Rasulullah SAW, penjelasan mengenai tarian upacara Bon Odori dan isu-isu negara yang berkait ekonomi, pendidikan, jaminan bekalan makanan dan lain-lain lagi. Sewajarnya para asatizah berperanan lebih dengan tampil membincangkan solusi dari perspektif Islam.

ILMAM Malaysia sekali lagi menyeru para asatizah semua untuk kita gembleng kekuatan bersama mendepani isu sesama negara dan ummah dengan membawa penyelesaian Islam. Perkara khilafiyyah uruskan dengan baik dan harmoni, jangan sampai merosakkan hubungan sesama kita.

DR MUHAMAD ZUHAILI BIN SAIMAN
Presiden
ILMAM MALAYSIA
(Pertubuhan Lepasan Mahasiswa Mesir Malaysia)

14 Jun 2022M bersamaan 14 Zulkaedah 1443H – HARAKAHDAILY 15/6/2022