Redha Allah lebih utama

KALAULAH pejuang Islam dulu takut dan mengalah kepada kata-kata manusia, maka tidak sampailah dakwah Islam kepada kita, kerana sifat perjuangan itu mestilah tidak gerun dengan mulut pencela.

Advertisement

Jangan sampai kita lebih memikirkan pandangan dan telahan daripada manusia sehingga terlupa menuju impian yang lebih nyata iaitu mencari redha Allah S.W.T.

Hadis Nabi S.A.W:

مَنِ التَمَسَ رِضَاءَ اللَّهِ بِسَخَطِ النَّاسِ كَفَاهُ اللَّهُ مُؤْنَةَ النَّاسِ، وَمَنِ التَمَسَ رِضَاءَ النَّاسِ بِسَخَطِ اللَّهِ وَكَلَهُ اللَّهُ إِلَى النَّاسِ

“Barangsiapa yang mencari redha Allah S.W.T sekalipun memperolehi kemurkaan manusia, maka Allah akan cukupkan kebergantungannya terhadap manusia. Barangsiapa yang mencari redha manusia sekalipun memperolehi kemurkaan Allah, maka Allah akan serahkannya kepada manusia.” 

[Riwayat al-Tirmizi (2414)]

Redha manusia itu adalah matlamat yang sukar dicapai, manakala redha Allah itu adalah matlamat yang tidak boleh ditinggalkan. Maka, tinggalkanlah makhluk yang sifatnya tidak mampu dan carilah yang mencukupkan.

YB DATO’ USTAZ AHMAD MARZUK SHAARY
Timbalan Menteri
Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama) – HARAKAHDAILY 26/4/2022