Doa ketika awan mendung

- Advertisement -

KEBETULAN sekarang ini musim hujan, Rasulullah S.A.W ada mengajar kita doa dijauhkan musibah ketika melihat awan mendung yang berarak. Hadis Nabi S.A.W:

- Advertisement -

عَنْ الْمِقْدَامِ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ عَائِشَةَ أَخْبَرَتْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا رَأَى سَحَابًا مُقْبِلًا مِنْ أُفُقٍ مِنْ الْآفَاقِ تَرَكَ مَا هُوَ فِيهِ وَإِنْ كَانَ فِي صَلَاتِهِ حَتَّى يَسْتَقْبِلَهُ فَيَقُولُ اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا أُرْسِلَ بِهِ فَإِنْ أَمْطَرَ قَالَ اللَّهُمَّ صَيِّبًا نَافِعًا مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثَةً وَإِنْ كَشَفَهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ وَلَمْ يُمْطِرْ حَمِدَ اللَّهَ عَلَى ذَلِكَ

“Daripada al-Miqdam, daripada ayahnya bahawa Aisyah telah mengkhabarkan kepadanya bahawa Nabi S.A.W apabila melihat awan gelap yang bergerak di antara ufuk yang tinggi, maka Baginda meninggalkan semua kegiatannya termasuk solat sunat, sampai menatapnya dan berdoa: “Ya Allah, kami berlindung kepada-Mu dari keburukan yang Engkau datangkan bersamanya.”

“Jika turun hujan, maka Baginda berdoa: “Ya Allah jadikanlah curahan (air hujan) bermanfaat (penuh keberkatan).” (Baginda membacanya) dua kali atau tiga kali. Dan jika Allah Azza Wa Jalla menghilangkannya dan tidak jadi turun hujan, maka Baginda (bersyukur) memuji Allah atas semua itu.”

[Riwayat Ibn Majah (3889). Sheikh al-Albani menyatakan sanad Hadis ini Sahih]

Acap kali pada hujung tahun kita dilanda hujan yang menyebabkan banjir kilat yang merosakkan harta benda kita.

Marilah pada tahun ini, kita berdoa kepada Allah S.W.T agar hujan yang turun tidak menjadi musibah kepada kita tetapi merupakan hujan yang memberi manfaat kepada kita semua.

YB DATO’ USTAZ AHMAD MARZUK SHAARY
Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama) – HARAKAHDAILY 14/12/2021

- Advertisement -