Jajaran singa dan buaya

BELAJAR dari pengalaman. Jangan dengar guruh di langit air tempayan dicurahkan. Itu antara pepatah lama yang mungkin tak dipeduli oleh generasi muda. Malah mungkin ada yang langsung tak tahu. Masyarakat Melayu dikenali bangsa yang setia pada Raja juga pemerintahnya. Ia lahir dari pengaruh agama Islam yang dianuti. Baik budinya hingga lahir bicara kera di hutan disusukan. Anak di pangkuan mati kelaparan. Sopan santun dan adab beralas berbicara dengan orang tua dan lebih dewasa sangat dijaga. Walau manis di mulut hati marah seperti lurus telunjuk kelingking berkait.

Orang Melayu juga tak suka cari musuh. Namun sabar Melayu ada batasnya. Jika marah sudah menyala, ke lubang cacing akan dikejarnya. Jika tak dapat tanduk, telinga dipulas juga. Itu antara inti sajak Dr Utsman Awang mengenai Melayu.

Advertisement

Sekian lama bersabar dengan pemerintahan Barisan Nasional. Tanah pusaka bangsa kian terhakis. Kerusi Parlimen dan DUN disusun menguntungkan bangsa lain. Kek ekonomi yang ingin dinikmati hanya berlegar di pemimpin dan orang kaya. Perjuangan hanya untuk tembolok sendiri. Yang dijaga kehendak anak bini. Kita hanya menghirup kuah. Sabar Melayu sudah melangkaui sempadan.

Di saat berhempas pulas lari dari mulut singa, buaya di sungai menjadi jambatan untuk lari. Rupanya buaya hanya pandai berjanji. Baru selangkah langsung disambar kaki. Mujur hanya 22 bulan di lubuk buaya.

Pengalaman itu sangat berharga. Namun masih ada yang sudah lupa. Di saat ujian COVID-19 yang melanda dunia, pasti negara juga turut terkesan. Tanpa pengalaman bencana ini, tentunya perlukan masa dan waktu. Belajar memimpin rakyat untuk akur. Belajar mengatur keperluan antara ekonomi dan nyawa.

Hari ini nampaknya buaya dan singa seakan bersatu. Melambai kita. Kembali ke pangkuan mereka. Lupakah kita gigitan singa dan libasan sang buaya? Lupakah kita betapa sukarnya dulu kita keluar dari lubuk mereka. Apakah setelah bebas kita ingin kembali. Hanya kerana melihat singa dan buaya berbual mesra? Bersabarlah untuk seketika. Kita harungi saat sukar bersama. Jangan sesekali tertipu dengan jajaran singa dan buaya.

FAIRUZ HAFIIZH OTHMAN
Setiausaha Politik
Pesuruhjaya PAS Perak – HARAKAHDAILY 16/6/2021