Genggam bara api saat larangan Allah dipermainkan

ALLAH S.W.T berfirman:

Advertisement

وَلا تُصَلِّ عَلَى أَحَدٍ مِنْهُمْ مَاتَ أَبَدًا وَلا تَقُمْ عَلَى قَبْرِهِ إِنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَمَاتُوا وَهُمْ فَاسِقُونَ 

“Dan janganlah kamu sekali-kali mensolatkan (jenazah) seorang pun yang mati di antara mereka, dan janganlah kamu berdiri di kuburnya. Sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya, dan mereka mati dalam keadaan fasik.”

(at-Taubah: 80)

“Allah S.W.T memerintahkan kepada Rasul-Nya agar berlepas diri dari orang-orang munafik, jangan solatkan jenazah seorang pun dari mereka yang mati, dan janganlah berdiri di kuburnya untuk memohonkan ampun baginya atau berdoa untuknya, kerana sesungguhnya mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nya, dan mereka mati dalam kekafirannya.”


(Tafsir Ibn Kathir)

Akan tetapi umat hari ini bermain-main dalam urusan tersebut. Mahu melawak, bercanda tidak sesuai pada tempat. Katanya hanya meme(s), padanlah al-Quran mencela sikap gemar troll seperti ini. Semakin dunia menghampiri penghujung, kita akan semakin banyak menyaksikan peristiwa-peristiwa dan cubaan melonggarkan pegangan umat terhadap ajaran Islam. Cukup Hadis Rasulullah S.A.W yang mulia sebagai motivasi buat kita:

من ورائكم أيام الصبر للمتمسك فيهن يومئذ بمثل ما أنتم عليه له كأجر خمسين منكم قالوا: يا نبي الله أو منهم؟ قال: بل منكم -ثلاث مرات أو أربع

“Sesungguhnya kalian (nanti) akan berhadapan dengan hari-hari kesabaran. Orang yang beramal pada waktu tersebut seperti (mendapat) pahala 50 orang, yang beramal seperti amal kalian. Para Sahabat bertanya,

“Wahai Rasulullah! (mereka mendapatkan) Pahala 50 orang dari kami atau dari mereka?” Baginda S.A.W menjawab,

“Bahkan pahala 50 orang dari kalian.” Nabi mengulang-ulang sebanyak tiga atau empat kali.”


(Hadis Riwayat at-Thabarani, dalam al-Kabir dan al-Ausath)

Maksudnya sepadan dengan pahala 50 orang Sahabat R.A. 

“Orang yang komited menjalankan ajaran Islam pada akhir zaman, saat pelbagai fitnah bertebaran, dia tidak mempunyai para penolong. Bahkan kebanyakan manusia menentangnya. Mereka membuatnya cemas, menjelekkannya, dan menyalahkannya. Sehingga dia sangat memerlukan kesabaran bagi terus menjalankan ajaran Islam. Justeru, dia mendapat pahala yang begitu agung, disebabkan kecekalannya di atas kebenaran saat berhadapan fitnah dan rintangan yang begitu banyak.” -Quoted

Dalam riwayat lain, Nabi bersabda yang bermaksud:

“Orang-orang yang bersabar pada hari tersebut seumpama mereka yang menggenggam bara api (memerlukan kekuatan dan ketabahan yang tinggi).”

Mudah-mudahan kita direzekikan berada dalam golongan tersebut.

 اللهم قد بلغت. اللهم فاشهد.

SOFIA ALWANI ALI – HARAKAHDAILY 8/4/2021