Apakah ini takdirku?

“HAI orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.”

(Ali Imran:102)

Advertisement

Apakah peringatan Allah di dalam ayat ini? Di hujung ayat ini Allah menekankan peringatan-Nya kepada kita ‘Janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam’. Menjadi seorang Islam yang sebenarnya, menjadi seorang yang bersungguh-sungguh beriman dan bertakwa dan melaksanakan semua perintah-Nya dan Rasul-Nya dan meninggalkan semua yang dilarang-Nya dan Rasul-Nya. 

Semua orang yang berakal dari setiap agama bersepakat di atas apa? Kenikmatan itu tidak boleh diraih dengan kenikmatan, kelazatan tidak boleh diraih dengan jalan kelazatan, hal ini semua orang yang berakal setuju. Maka kita mungkin tidak akan mendapatkan nikmat yang agong kecuali dengan perjuangan dan pengorbanan.

Barangsiapa yang di dalam kehidupan ini lebih mengutamakan istirehat, mahupun santai dalam kehidupan, maka dia akan kehilangan waktu istirehat yang sebenarnya tatkala datang saat waktu istirehat yang sebenarnya iaitu kematian. 

Allah S.W.T berfirman dalam surah Al Ghasyiyah yang bermaksud:

“Apakah sudah datang kepadamu (Wahai Muhammad) suatu berita mengenai al-Ghasyiyah? Mengenai hari kiamat ketika dunia ini hancur, tatkala bumi, tempat tinggal manusia tenggelam, tatkala bintang-bintang berjatuhan, tatkala gunung meletus dan lautan meluap menghilangkan daratan kehidupan, menghapus wajah dunia, kamu pada hari itu, wajah-wajah pada hari itu penuh kehinaan, penuh dengan ketundukan, pada hari mereka bekerja keras lagi kepayahan, lelah, tiada istirehat, memasuki api yang sangat panas (neraka), diberi minuman dari sumber yang sangat panas. Mereka tiada memperolehi makanan selain dari pohon yang berduri, yang tidak menjadikan mereka kenyang dan tidak bermanfaat untuk tubuh mereka, tidak hidup dan tidak mati.

Peringatan dari Imam Ahmad bin Hambal, dia ditanya, ‘Wahai imam, bila waktunya istirehat? Lelah hidup di dunia ini, hidup penuh dengan ketakutan.’ Jawab beliau, ‘Waktu istirehat itu, ketika engkau meletakkan salah satu kaki kamu di syurga.’

Jadi sedarlah, sesiapa yang mendatangi majlis ilmu agar tidak lagi akan rasa panas dan bosan, tidak akan takut rugi atau gagal dalam perniagaan bila berbuat kebajikan, tidak takut dihina dan dicaci maki bila mengikut perintah Tuhan dan memperjuangkan kebenaran. Setiap waktu solat fardhu kena solat. Malam kena bangun dari tidur untuk Solat Tahajud, bermunajat kepada Allah. Jadi tidak ada waktu rehat di dunia. 

Allah berfirman dalam surah Asy-Syarh ayat 7 yang bermaksud:

“Kalau engkau telah menyelesaikan satu pekerjaan (Dari sesuatu urusan), jangan berhenti, isi dengan sungguh-sungguh pekerjaan yang lain.”

Hari ini waktu beramal, tanpa ada hisab, kalian berinfak 100,000 bila hisabnya? Akan dihisab di sana nanti. Apakah kalian ikhlas mengeluarkannya? Adakah memberikannya kerana Allah? Atau ada maksud dan niat yang lain? Setiap diri tahu apa yang dia lakukannya. Kalau Allah berkehendak, Allah sebut ‘Kun’, akan terjadilah.

Apakah ini takdirku? Kita hadir ke dunia ini bukan kerana kehendak orang tua kita. Mungkin kedua orang tua kita menginginkan anak lebih tampan dari kita, lebih cantik dari kita, tapi ternyata yang keluar warnanya kurang putih. Mungkin sebahagian orang tua menanti anak lelaki , tetapi anak pertama, kedua, ketiga hingga keenam perempuan. Apa kuasa yang kita ada?

Itulah takdir! Mungkin ada orang tua yang menginginkan anak-anak yang sihat, gagah perkasa, tidak cacat dan berpenyakit, tetapi Allah berikan kepada dia anak cacat, sebahagian anak tidak boleh mendengar, tuli. Sebahagian anak tidak boleh berjalan, lumpuh. Sebahagian anak dilahirkan buta, tidak boleh melihat. 

Apakah ibu dan bapa menginginkan itu? Tidak. Ada yang ingin atau bercita-cita untuk menjadi juruterbang, tetapi yang terjadinya dia menjadi pemandu teksi. Apa yang hendak dilakukan? Kita bercita-cita, kita berusaha tetapi kita harus tahu bahawa kehadiran kita di tempat ini adalah kerana Allah yang menginginkan kita hadir. Itulah takdir!

Ada yang ingin menikah, ada satu cerita, rombongan calon pengantin lelaki dalam perjalanan ke rumah penganti perempuan, kemalangan dan mati semua dan dia tidak pernah bernikah buat selama-lamanya. Itulah takdir!

Masalah takdir, bukan hanya takdir buruk sahaja tetapi juga yang berjaya. Seharusnya kita berkata, ‘mungkin ini takdirku’. Biasanya bila membicarakan takdir, yang terlihat takdir yang buruk. Subhanallah. Maka di antara rukun iman, yang Rasulullah S.A.W sebutkan dalam Hadis Jibril yang bermaksud:

“Engkau beriman dengan takdir yang baik dan yang buruk.”

Ketika kalian menjadi pengusaha yang berjaya, itu juga kerana takdir Allah S.W.T, jangan mengatakan kerana usahaku. Kalian boleh lihat, ramai orang yang berjaya Subhanallah. Tidak pernah melazimi majlis ilmu, tetapi kaya raya, bahkan ada yang tidak pandai membaca dan menulis. Dan ada juga berjawatan profesor yang telah melahirkan ribuan orang-orang berjaya dan kaya raya, tetapi hidup sampai mati, dia tetap seorang profesor. Jadi kita mesti faham bahawa yang baik itu juga takdir dan yang buruk jugak takdir, 

Berbicara mengenai takdir, bermakna berbicara mengenai keimanan. Mengenai keyakinan dan melaksanakan apa yang telah di tentukan:

“Daripada Abu al ‘Abbas, Abdullah Ibn Abbas R.A, beliau berkata aku pernah duduk di belakang Rasulullah S.A.W pada satu hari, lalu Baginda bersabda, “Wahai anak! Sesungguhnya aku mahu ajarkan engkau beberapa kalimat… ketahuilah andai seluruh umat, berkumpul untuk memberikan manfaat kepadamu, mereka tidak akan mampu memberikanmu manfaat kecuali sesuatu yang sudah Allah tetapkan untuk dirimu. Andai mereka bersatu padu, berkumpul untuk memudharat kepada dirimu dengan sesuatu mudharat, nescaya mereka tidak akan pernah mampu memberikan mudharat kepadamu kecuali dengan sesuatu yang sudah Allah tentukan untuk dirimu. Pena-pena itu sudah diangkat, dan lembaran-lembaran sudah kering (Dakwatnya).””

(Hadis Riwayat Al-Imam Al-Tirmizi)

Ada beberapa unsur keimanan mengenai takdir yang perlu kita dalami, semoga selepas ini akan bertambah keilmuan kita, bertambah keimanan kita dan kita semakin yakin bahawa Allah menciptakan kita untuk mengabdi dan memperhambakan diri kepada-Nya dan Allah sudah menentukan segala-galanya, tugas kita hanya menjalankan .

Empat hal penting dalam memahami takdir:

(1) Mengimani dan meyakini, bahawa ilmu Allah meliputi segala sesuatu.

Allah mengetahui keadaan segala sesuatu yang dahulu dan yang akan datang. Allah tahu dengan apa yang telah berlaku dan terjadi, bagaimana terjadinya, bila terjadinya. Jadi apa sikap yang harus kita ambil ketika kejadian itu menimpa kita?

Allah sudah tahu, contohnya, ketika pulang dari masjid, Allah sudah tahu kalau kasut kalian hilang, apa yang akan kalian lakukan? Kalian ada dua pilihan! Pulang berkaki ayam atau mengambil kasut orang lain sebagai ganti. Ertinya kalian yang memilih! Manusia diberi pilihan. Semua pilihan kalian Allah tahu. Contoh lain, kalian akan bernikah pada umur 27 tahun, pada hari, bulan dan tahun yang kalian sudah pilih. Dua hari sesudah berkahwin, kalian bercerai. Allah tahu semua itu, ilmu Allah meliputi segala sesuatu. 

Allah berfirman di surah Al-Haj ayat 76:

“Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka. Dan hanya kepada Allah dikembalikan semua urusan.”

Kesilapan-kesilapan lalu yang pernah terjadi, yang mungkin kalau sekarang kalian boleh memadamnya, kalian pasti memadamnya. Umpamanya kita punya akaun di YoutubeFacebook dan yang lain-lain akaun. Kita boleh padam akaun yang lama dan kita buat akaun yang baru. Menurut kita semuanya sudah selesai. Tetapi bagi Allah, akaun kalian masih tetap tercatat dalam ilmu Allah:

“…..Dan bertakwalah kepada Allah; Allah mengajarmu; dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”

(al-Baqarah: 282)

Ayat terpanjang, ayat ini mengenai harta, mengenai hutang piutang, di akhir ayat ini Allah mengatakan bertakwalah kepada Allah nescaya Allah akan memberikan ilmu kepada kalian. Yang susah menuntut ilmu, yang susah menghafal al-Quran. Maka hendaklah bertakwa kepada Allah sebab yang mengajar kalian itu adalah Allah: 

“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering…”

(al-An’am: 59)

Tidak ada satu daun yang jatuh kecuali Allah tahu, di mana dia jatuh, apakah dia akan menjadi pokok atau dia akan disapu oleh orang. Allah tahu berapa jumlahnya.

Jadi ingat! Yang utamanya ialah keimanan dengan takdir. Kita meyakini Allah mengetahui segala sesuatu yang sudah terjadi, yang belum terjadi dan yang akan terjadi dan bagaimana terjadinya, hendaklah engkau beriman dengan-Nya.

(2) Beriman yang Allah telah menulis segala takdir, segala sesuatu dari awal hingga akhir kiamat:

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.”

(al-Hadid: 22)

Apa sahaja yang menimpa di bumi dan diri kalian, sesungguhnya semua itu sudah ada di dalam catatan sebuah kitab (Lauhul Mahfuzh) bahkan sudah dicatat 50,000 tahun sebelum penciptaan langit dan bumi. Sebelum Allah menciptakan musibah dan apa sahaja yang berupa kebaikan atau keburukan, semua itu sudah ada di dalam catatan Allah lalu Allah berfirman yang bermaksud:

“…Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.”

(al Israk: 58)

“(Yang derhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuzh).”

Ini berkaitan dengan takdir, yang semuanya sudah dicatat. Tiada satu negeri yang terkecuali, semuanya akan dimusnahkan dan akan dibinasakan oleh Allah sebelum hari kiamat. 

Rasulullah S.A.W dalam Hadith Riwayat Muslim:

Dari Abdullah bin Amar bin Al ‘Ash, Beliau mengatakan ,”Allah sudah mencatat takdir ketentuan segala sesuatu makhluk-makhluk-Nya sebelum 50,000 tahun penciptaan langit dan bumi.”

Jadi semua yang sudah dan akan berlaku di sepanjang kehidupan kita, sama ada berupa sesuatu yang mengembirakan, yang menyedihkan, persekolahan, kemahiran, perkahwinan, persahabatan, perjuangan, kejayaan dan kegagalan kita, semuanya sudah dicatat .

“Dari Ubadah bin As Shamit, dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda,” awal makhluk yang Allah S.W.T ciptakan adalah pena, lalu Allah S.W.T berkata kepada pena, ‘Tulislah.’ pena itu bertanya kepada Allah, apa yang aku tulis? Allah berkata, ‘Tulislah apa yang akan terjadi dan apa yang telah terjadi sehingga terjadinya kiamat.”

“Lalu Ubaidah mengatakan kepada anaknya Saad, duhai anakku, aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda, “Barangsiapa yang mati tidak meyakini ini, maka bukan dari golonganku”,”


(Hadis Riwayat Abu Daud)

“Dari Abdullah bin Mas’ud R.A katanya, Rasulullah S.A.W telah menceritakan kepada kami, sedangkan Baginda adalah orang yang benar yang telah di benarkan kata-katanya, sabdanya, “Bahawa seseorang kamu dihimpunkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari, kemudian dijadikan segumpal darah, kemudian dijadikan seketul daging, kemudian Allah mengutus seorang malaikat untuk menulis empat kalimah dan diarahkan agar menulis, amalannya, ajalnya, rezekinya dan untung jahat dan baik, kemudian ditiupkan roh.”

(Shahih Al-Bukhari no 3208)

(3) Mengimani bahawa segala yang terjadi itu adalah berdasarkan kehendak Allah S.W.T.

Semua perbuatan yang dilakukan oleh makhluk adalah di atas kehendak Allah S.W.T. Orang kafir jadi kafir, macam mana? Ya kerana kehendak Allah S.W.T. Tetapi Ini bukan bererti Allah S.W.T memaksa manusia melakukan segala perbuatan mereka. Sebaliknya mereka tetap bebas memilih untuk melakukan sesuatu. Ingat! Setiap manusia diberi pilihan oleh Allah, kalian diberi pilihan bukan? Yang mahu beriman, silakan dan yang mahu kafir, silakan dan manusia boleh melakukan pilihan itu juga kerana kehendak Allah S.W.T juga:

“Katakanlah: “Wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.””

(ali-Imran: 26)

Ingat! Yang menjadikan seseorang jadi pemimpin, itu atas kehendak Allah S.W.T, fulan Allah turunkan atau jatuhkan, Allah yang berkehendak, walaupun seluruh penduduk negeri ini menginginkan fulan menjadi pemimpin, tetapi Allah S.W.T tidak berkehendak, maka ianya tidak akan terjadi. Ya tugas kita memilih, berusaha tetapi ingat!, semuanya terjadi kerana kehendak Allah S.W.T. 

Berkaitan dengan kehendak Allah ini, tidak harus yang terjadi itu, sesuatu yang dicintai Allah. Mungkin terjadi sesuatu yang dibenci Allah. Seperti orang mencuri, melakukan kekufuran, penzinaan, pembunuhan, murtad dan sebagainya, itu terjadi kerana ada kehendak Allah S.W.T di sana tetapi manusia Allah beri pilihan. Kita yakin bahawa tidak ada yang terjadi di muka bumi ini, kecuali kerana kehendak Allah S.W.T: 

“Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. Sekali-kali tidak ada pilihan bagi mereka. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan (dengan Dia).”

(al-Qasas: 68)

Manusia ini tetap di bawah kehendak Allah S.W.T. Apa yang akan terjadi tetap kehendak Allah. Kita beriman dengan takdir kita. Kita sudah berusaha.

Contohnya, seorang nelayan ingin memancing, dia mengharapkan tiada ombak besar yang datang, tetapi apa yang terjadi, sebaliknya, seperti apa yang Allah S.W.T kehendaki.

(4) Mengimani bahawa Allah S.W.T menciptakan segala sesuatu:

“Allah menciptakan segala sesuatu dan Dia memelihara segala sesuatu.”

(az-Zumar: 62)

Semua amalan kita, seperti perbuatan, percakapan, penulisan, dakwah, pekerjaan, rukuk, sujud dan setiap pergerakan kita, siapa yang menggerakkan semuanya itu? Allah S.W.T:

“Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu.”

(as-Shaffat: 96)

Apa yang harus kita lakukan? Ya, kita mesti beriman dan bertakwa. Bukan bererti tatkala kita berbicara mengenai takdir Allah S.W.T, kemudian kita jadi orang yang malas, duduk diam tanpa berusaha. Kenapa terjadi begitu? Kerana salah faham mengenai takdir. 

Apakah para Sahabat Rasulullah S.A.W yang beriman dengan takdir, mereka tidak maju atau berjaya di dalam kehidupan? Mereka sangat hebat! Iman mereka tiada tandingan. Mereka boleh sampai ke Andalusia. Mereka berjaya membawa bendera Laa ilaaha illallah Muhammad Rasulullah sehingga ke Cordova dan di Madrid sana. Mereka semua beriman dengan takdir.

Bagaimana Huzaifah ibnu Yaman, yang menceritakan Hadis mengenai takdir itu boleh sampai ke Azerbaijan? Boleh sampai ke Romania? Untuk menyampaikan dakwah agama Allah? Kerana mereka beriman dengan takdir .

Allah memberikan pilihan kepada manusia, semua perintah-perintah Allah S.W.T yang ada di dalam al-Quran, hendaklah diamalkan, ditaati dan dipatuhi dengan yakin. Yakin dengan empat perkara yang kita sebut di atas, bahawa Allah S.W.T sudah mengetahui, Allah sudah mencatat, Allah yang berkehendak, Allah yang menciptakan. Inilah tugas kita beriman dengan takdir.

Ada dua kelompok yang tersesat, dalam urusan takdir. Satu namanya Jabariah dan yang kedua Qadariah. Jabariah ini berpendapat bahawa manusia dipaksa berbuat sesuatu dan seluruh perbuatan mereka tiada beza dengan gerakan wayang kulit yang digoyangkan oleh dalang (suatu aliran yang berpendapat meniadakan iradah dan ikhtiar manusia atau meniadakan sifat keadilan Allah). 

Sebaliknya, golongan Qadariah ini berpendapat bahawa Allah S.W.T bersifat adil. Mereka, golongan ini menjadikan manusia sebagai yang melakukan segala sesuatu sementara mereka meniadakan sifat kepenciptaan Allah S.W.T atas segala sesuatu (Sebutan lain untuk golongan Muktazilah kerana mereka berpendapat bahawa manusialah yang menentukan perbuatannya sendiri, tanpa ada campur tangan Allah S.W.T di dalamnya). 

Ahli Sunnah Wal Jamaah berada antara fahaman Jabariah dan Qadariah. Mereka berpendapat, manusia memiliki kehendak dan keinginan. Tetapi semua itu mengikut kehendak Allah S.W.T. Seseorang tidak mencipta perbuatannya sendiri dan tidak dipaksa untuk melakukan sesuatu. Dia bebas bertindak dan mengikut kehendak Allah. (Fatwa Syeikh Abdul Karim Al Khudair)

Apa sikap kita sekarang mengenai takdir, setelah kita memahami dan mengimani apa itu takdir?

(a) Kita harus tahu, bahawa segala kebaikan itu datangnya dari Allah S.W.T. Segala keburukkan itu kerana kita. Ini sikap kita: 

“Apa saja nikmat yang kamu peroleh adalah dari Allah, dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri. Kami mengutusmu menjadi Rasul kepada segenap manusia. Dan cukuplah Allah menjadi saksi.”

(an-Nisa’: 79)

(b) Berdoa: 

“Dari Salman Al-Farisi R.A, ia berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda, “Yang dapat menolak takdir hanyalah doa…”” 

(Hadis Riwayat Tirmizi no 6 dalam Kitab Al Qadr, bab ‘Tidak ada yang menolak takdir kecuali doa’)

Bererti, takdir boleh diubah? Ya. Siapa yang merubah? Allah. Perubahan itupun sudah ada di dalam catatan Allah. Tugas kita, banyak-banyakkan berdoa. Ketika musibah terjadi, cepat berdoa kepada Allah, minta kepada Allah, jangan minta kepada selain Allah S.W.T seperti pada lautan, gunung, matahari dan sebagainya. Berdoa kepada Allah, cukuplah terjadi musibah di tempat kita bukan di tempat-tempat yang lain. 

Rasulullah S.A.W tak pernah berhenti berdoa, diantaranya doa sebagaimana dalam Hadith Riwayat Bukhari:

“Ya Allah kami berlindung kepadaMu dari pedihnya musibah yang tidak mampu ditanggung, dari datangnya sebab-sebab kebinasaan, dari buruknya akibat apa yang telah ditakdirkan, dan gembiranya musuh atas penderitaan yang menimpa.”

(Muttafaq ‘alaih)

(c) Tidak ada yang mengeluh, mereka menerima semua itu sebagai takdir ketentuan Allah S.W.T. 

Diceritakan satu kisah mengenai seorang kafir yang hidup di gurun pasir bersama Arab Badwi Muslim selama 7 tahun, dengan tujuan ingin mempelajari mengenai agama umat Islam. Dia sabar hidup dengan orang-orang Badwi, berpakaian dengan pakaian mereka, berbicara dengan bahasa mereka. 

Dia menceritakan ‘Bahawa aku melihat sesuatu yang menakjubkan di kampung sana mengenai keimanan mereka terhadap takdir. Pernah terjadi satu peristiwa, iaitu ketika badai angin gurun pasir datang, mereka diam bertahan menanti badai itu berlalu. Khemah-khemah mereka terangkat, haiwan-haiwan ternakan mereka sebahagiannya mati. Apa yang mereka ucapkan? ‘Semuanya sudah tercatat, jadi kami hanya mampu bertahan, apa yang mahu dibuat lagi, selain itu?’ Tidak ada yang mengeluh, tidak ada yang menangis, setelah badai itu pergi, syeikh ketua kabilah itu mengatakan, ‘Ayuh segera, ketahuilah, kalau mungkin yang hilang dari ternakan kita itu 60 peratus, Allah masih meninggalkan kita 40 peratus. Dan ingatlah, kita diciptakan untuk kehilangan segala sesuatu di dalam kehidupan ini, sebab segala-galanya milik Allah dan dari Allah.’ Inilah kata-kata yang membuatkan orang kafir itu sentap!. 

Mereka bergerak semuanya ke tempat lain, membawa kambing-kambing mereka yang masih berbaki, diberi minum dan kambing-kambing yang akan mati mereka sembelih semuanya dan mereka membina hidup baru.

Setelah tujuh tahun di sana dengan pelbagai kejadian berlaku, dia pulang ke Eropah lalu bercerita, ‘Saya hidup membawa keimanan dengan takdir dari orang-orang Badwi, mereka hidup dengan tenang, sabar tanpa mengeluh. Malah sikap mereka bila ditimpa sesuatu musibah, ‘Segala sesuatu sudah ada dalam catatan atau ketentuan Allah S.W.T. Siapa yang ingin ianya terjadi? Tidak ada.’’

Kesimpulan

Akhirnya, marilah kita sama-sama memahami dan menghayati pesanan Allah kepada kita dalam surah al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud:

“….Dan boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Syeikh Abdul Qadir Jailani berkata, ‘Seorang Mukmin yang hakiki adalah mereka yang redha kepada apa yang telah ditetapkan oleh Allah S.W.T kepadanya. Dan ketetapan Allah S.W.T itu adalah lebih baik daripada ketetapan manusia itu sendiri.’

Wallahu ‘alam

FARIDAH KAMARUDDIN – HARAKAHDAILY 31/12/2020