Masakan dari dapur pondok

Siri 'Aku Budak Pondok'

BILA masak sendiri, memang ala kadar saja-lah, tak pandai, malas pun ya juga, masa pun tak mencukupi, waktu memasak pendek saja, kejap lagi Zohor pula, nak berjamaah di Masjid habis Zohor makan dan masuk kelas petang, berebut dengan masa nak tidur, waktu itu memang mengantuk sebab Subuh bangun awal, tak bangun kena denda pula.

Biasalah… nasi, goreng telur dan kicap, kadang-kadang singgang dan goreng ikan, telur masin pun masak sekali dengan nasi saja, ini menu rutin. Hari cuti barulah masak special sikit, sebab masa masak panjang, special macam mana sangat duduk pondok ini, tapi masa itu umur remaja, selera yang tidak memilih, apa pun semuanya sedap, membujur lalu melintang sapu.

Advertisement

Pesan guru-guru kami :

“Hidup bukan untuk makan, tapi makan untuk hidup, kerana itu keperluan jasad, yang lebih penting dari makanan itu ialah keberkatan bukan kelazatannya, kerana makanan itulah yang menumbuhkan jasad, kamu semua masih remaja yang sedang membesar, menjaga makanan sangat penting, jangan sekali-kali daging yang tumbuh di jasad kita ini kesan dari makanan yang haram.”

Nabi S.A.W bersabda:

كل لحم نبت من سحت فالنار أولى به

 “Setiap daging yang tumbuh dari sesuatu yang haram maka neraka lebih berhak baginya.”

(Hadis Riwayat Thabrani)

“Allah telah memberikan jaminan rezeki untuk manusia selagi manusia itu masih bernyawa, hinggakan makhluk lain termasuk haiwan pun ada rezekinya, di hadapan kita ada makanan halal dan banyak juga yang haram, keduanya ada natijah, baik dan buruk, baik dan buruk tidak terletak pada rasanya tapi halal dan haramnya, jika ikan masin itu halal ia lebih baik di sisi Allah berbanding dengan makanan yang lazat tapi haram.”

“Orang yang berusaha mencari yang halal walaupun makanannya tidak selazat makanan yang haram di dunia pasti Allah akan kurniakan padanya makanan yang lazat di Syurga, jangan sampai kita terlalu gelojoh untuk menikmati makanan lazat di dunia sampaikan melanggar batasan hukum, bimbang nanti mulut kita akan disumbat dengan api Neraka.”

YB USTAZ ROSLI ABDUL JABAR
Pesuruhjaya PAS Pahang – HARAKAHDAILY 9/11/2020