‘Influencer’ Muslimah, dakwah ‘trend’ anak muda

TERPENGARUH atau mempengaruhi? Itu persoalan pertama dalam realiti dunia hari ini. Sedar tidak sedar, media sosial kini ibarat teman rapat 3.96 bilion daripada seluruh penduduk bumi. Bermula dari kanak-kanak, remaja, dewasa sehinggalah ke golongan tua baik lelaki atau wanita. 

Namun, adakah kita termasuk dalam kategori yang terpengaruh atau yang mempengaruhi melalui medium ini? Sebenarnya keduanya baik, terpengaruh dengan influencer yang baik dan seterusnya menjadikan kita insan yang lebih baik adalah satu perkara yang sangat baik. Lebih-lebih lagi kita pula menjadi influencer mengajak mereka menjadi lebih baik. Bukankah itu paling terbaik? 

Kemunculan semakin ramai ikon-ikon Muslimah media sosial yang biasa digelar ‘Insta famous’, ‘tweet famous’menjadi penanda aras bahawa mereka kini semakin mendapat tempat di hati masyarakat. Menggunakan medium media baru untuk menyampaikan dakwah santai dan berilmiah kini menjadi perkara biasa. Ditambah pula rencahnya dengan gambar mahupun video menarik, unik dan kreatif dilihat berjaya mencuri tumpuan ramai. 

Advertisement

Para pelayar media baru kini juga semakin mendekati agama lantas melakukan penghijrahan dek kerana menjadi ‘followers’ tegar ikon-ikon Muslimah ini. Apabila ada sahaja ‘posting’ yang di‘update’ atau dicicip, pasti mendapat ribuan ‘viewers’.

@nurhelizahelmi, @aisyahhijanah, @neelofa, @izzatielya.official, @dayanaamerda, @farzana.rais.official, @officialmizznina @dianaamir @fynnjamal dan ramai lagi antara influencer Muslimah yang berjaya mencuri tumpuan. 

Masing-masing mempunyai followers tersendiri dengan kisah hidup, karakter dan content yang berbeza tetapi insya-Allah membawa matlamat yang sama yakni menyampaikan.

“Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat.”

 (Hadis Riwayat Bukhari) 

Bila berbicara soal dakwah, teringat pula kepada 4 rukun yang perlu kita ketahui iaitu:

(1) Tajuk dakwah (Maudu).
(2) Pendakwah (Da’ie).
(3) Orang yang didakwah (Mad’u).
(4) Cara dakwah (Uslub).

Seiring massa, maka tidak hairanlah variasi dan warna-warni dakwah era hujung cari ini semakin disukai ramai. 

Persoalan seterusnya, adakah para asatizah sudah tidak mendapat tempat di hati pengguna media sosial? Adakah anak muda kita lebih mengikuti dakwah ‘influencer’ dari pendakwah bertauliah? 

Sama sekali tidak. Para asatizah juga sudah mula menggunakan medium yang sama untuk berkongsi ilmu sebanyak mungkin kepada semua lapisan masyarakat. Lebih lagi dengan impak norma baru yang sebenarnya terselit sejuta hikmah. Rata-rata ‘influencer’ Muslimah juga menjadikan para asatizah ini sebagai rujukan utama. 

Ada juga yang suka mengadakan diskusi atau perkongsian santai bersama. Salah satu pendekatan baru yang dahulunya agak janggal tetapi sekarang semakin berkembang dan diterima ramai. 

Lebih menarik, mereka yang digelar ‘influencer’ ini juga mencintai, mendekati dan mengambil nasihat dari para ulamak. Sekali lagi tidak hairan kenapa mereka mudah mempengaruhi. Mungkin kerana aura para ulamak dan asatizah tempias sama kepada mereka. Keberkatannya di situ. 

Selain menjadi pilihan Allah S.W.T untuk memberi hiburan mendidik jiwa, kehadiran ‘influencer’ juga banyak membantu dalam mempromosi produk tempatan. Mereka biasa diminta untuk review produk sekali gus menaikkan jualan tanpa perlu mengeluarkan kos marketing yang mahal-mahal. Ini satu lagi nilai besar yang kadang menjadi isu hangat antara kita. 

Walau apa sahaja niat mereka, bukan tugas kita untuk menghukum. Teruslah menjadi ‘followers’ kepada keduanya. Influencer mahupun para asatizah. Ambil yang keruh buang yang jernih. 

Teruskan juga like, follow, share perkara kebaikan dan bermanfaat walau siapa pun kita yang dahulu atau sekarang. Semoga kita tergolong dari kalangan hambaNya yang hari ini lebih baik dari sebelumnya dan semoga segala usaha kita menyebar kebaikan diterima oleh Allah S.W.T menjadi asbab syurga tertinggi. Amin. 

AQILA ABD – HARAKAHDAILY 4/11/2020

PENAFIAN:
HarakahDaily tidak bertanggungjawab terhadap pandangan yang dikemukakan daripada artikel ini. Ia pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya menggambarkan pendirian HarakahDaily mahupun pendirian rasmi PAS. Segala risiko akibat penyiaran ini menjadi tanggungjawab penulis sendiri.