Kematian: Satu peringatan yang menjenguk

SEMINGGU ini kita digemparkan dengan berita kematian yang mengejutkan. Ada yang meninggal di usia muda malah tanpa sebarang tanda-tanda sakit. Benarlah kata seorang sahabat saya, syarat mati adalah hidup. Sakit bukanlah syarat untuk mati. Ada yang sihat, mati secara tiba-tiba.

Para Salaf terdahulu sangat bimbang mengenai bagaimana pengakhiran hidup mereka. Menurut Ibn Rajab al-Hanbali, golongan Salaf sangat bimbang akan perihal bagaimana kematian mereka nanti. Hadith yang diungkapkan oleh Nabi S.A.W mengenai kematian yang buruk (su’ al-khatimah) menyebabkan mereka sentiasa berdoa agar meninggal dalam keadaan yang baik.

Sabda Rasulullah S.A.W:

Advertisement

وَإِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالخَوَاتِيمِ

“Sesungguhnya amalan itu (dinilai) pada pengakhirannya.”

Ata’ al-Khaffaf sering ternampak Sufyan al-Thawri dalam keadaan menangis. Apabila ditanya, apakah yang membuatkan kamu menangis? Sufyan menjawab:

“Kerana aku bimbang bagaimana pengakhiran hidupku nanti.”

Tahukah kita siapa Sufyan al-Thawri? Menurut Imam al-Zahabi, Sufyan adalah ‘Penghulu Ulamak di zamannya.’ Imam Ahmad bin Hanbal pula menggambarkan peribadi Sufyan sebagai ‘Tokoh yang memenangi hatiku.’ Sufyan al-Thawri adalah Imam Hadith yang tersohor.

Menurut Yahya al-Qattan: Sufyan al-Thawri lebih tinggi kedudukannya dari Imam Malik. Namun, walau tinggi ilmu dan kedudukan Sufyan al-Thawri, beliau masih lagi menangis setiap malam kerana bimbang akan bagaimana kematian yang akan dilalui.

Malik bin Dinar diriwayatkan bangun sepanjang malam. Beliau memegang janggutnya sambil berkata: Wahai tuhanku, sesungguhnya engkau telah mengetahui siapakah penghuni syurga dan neraka. Maka di manakah Malik akan ditempatkan?

Tahukah kita siapa Malik bin Dinar? Beliau adalah tokoh al-Quran yang zuhud. Pernah belajar dengan Sahabat Nabi yang tersohor iaitu Saidina Anas bin Malik. Malik bin Dinar juga adalah guru kepada Hasan al-Basri.

Al-Zahabi menyifatkan beliau sebagai antara guru kepada ulamak Salaf yang terdahulu. Walaupun diiktiraf mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Salaf, Malik bin Dinar masih sangat risau akan bagaimana penghujung kehidupannya nanti.

Selain menyediakan bekalan amalan yang akan dibawa untuk berjumpa dengan Allah, adakah kita merancang mengenai pengurusan harta dan wasiat. Adakah kita akan meninggalkan keluarga dengan bebanan hutang?

Tahukah kita bagaimana Saidina Abdullah bin Umar berpesan melalui sabda Rasulullah mengenai wasiat dan pengurusan harta sebelum meninggal. Begitu juga Sa’d ibn Abi Waqas yang meninggalkan harta agar keluarganya tidak kesusahan sesudah kematian.

Benarlah kata hukama’, cukuplah mati sebagai peringatan yang menginsafkan.

Semoga Allah membimbing kita.

DR. AHMAD SANUSI AZMI – HARAKAHDAILY 21/2/2020

PENAFIAN:
HarakahDaily tidak bertanggungjawab terhadap pandangan yang dikemukakan daripada artikel ini. Ia pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya menggambarkan pendirian HarakahDaily mahupun pendirian rasmi PAS. Segala risiko akibat penyiaran ini menjadi tanggungjawab penulis sendiri.