Disebalik pemikiran Tok Guru adanya Datin Sabariah

DI sebalik kejayaan Almarhum Tok Guru sebagai MB Kelantan dan Mursyidul Am PAS, adanya tangan Datin Sabariah yang berkorban jiwa dan raga, siang dan malam menjadi teman yang paling setia ketika susah dan senang kepada suami tersayang.

Advertisement

Ketika PAN menganjurkan Seminar Pemikiran Tok Guru kononnya mahu menghormati Tok Guru, PAN menidakkan kemahuan Datin Sabariah dan anak-anaknya, mencabuli perasaan seorang isteri dan anak-anak yang memahami isi hati dan pendirian sebenar seorang suami dan seorang ayah terhadap PAS dan pemimpinnya.

Siapa yang tidak tahu kenyataan kecewa Almarhum Tok Guru terhadap PasMa yang pemimpinnya kini bersama PAN.

Kerakusan PAN mengejar kuasa politik dan cita-cita untuk menumbangkan sebuah Kerajaan Islam yang dibina Almarhum Tok Guru lebih 20 tahun di Kelantan, malah mengheret nama baik Almarhum Tok Guru dengan rekayasa dan khayalan adalah tindakan yang paling jelek dan kotor yang tidak pernah saya saksikan dalam sejarah dunia politik di Negara ini.

Langkah desperado Machiavelli PAN yang disandarkan atas perasaan marah, kecewa dan dendam tanpa mengambilkira perasaan dan maruah keluarga Almarhum Tok Guru amatlah dikesali.

Tiga hari sebelum pemergian Almarhum Tok Guru, Tok Guru menuturkan satu persoalan kepada isteri kesayangannya,

“Nanti abang tak dok (meninggal dunia), lepas ini, sapo nak jago Yah?” kata Almarhum Tok Guru pada Datin Sabariah.

Perasaan Datin Sabariah pun PAN tidak jaga. Jauh sekali nak jaga perasaan Rakyat Kelantan pada Almarhum Tok Guru dan Keluarganya.

PAN tidak ikhlas dengan Seminar Pemikiran Tok Guru kerana di belakang pemikiran Tok Guru adanya tangan Datin Sabariah yang kuat menyokong suaminya. Dan PAN lupa untuk jadikan Datin Sabariah dan anak-anak beliau sebagai pelengkap kepada pemikiran Tok Guru itu.

Tidak menyokong permintaan ahli keluarga Almarhum Tok Guru ibarat mengkhianati Almarhum Tok Guru. Tiada gunanya mendabik dada kononnya sayang kepada Tok Guru tetapi tidak sayang kepada apa yang Tok Guru sayang.

Semoga Rakyat mengajar PAN dalam PRU Ke-14 nanti. – HARAKAHDAILY 11/4/2017